Khamis, Disember 04, 2008

MESTI TONTON! - Haid Dan Nifas (4)

video
(11)

video
(12)

Tajuk : Permasalahan Dan Penjelasan Lengkap
HAID DAN NIFAS
Oleh : Tuan Guru Sheikh Nuruddin Al-Banjari Al-Makki
Tempat : Dewan Maa'had Muhammadi Perempuan,
Kota Bharu,
Kelantan Darul Naim.

Rabu, Disember 03, 2008

PROGRAM - TAHFIZ CUTI SEKOLAH 2008

Assalamualaikum!

Kepada Muslimin & Muslimat yang ingin mengisi masa lapang anak-anak lelaki/perempuan yang berumur 8-12 tahun dengan aktiviti bermanfaat pada musim cuti sekolah ini, bolehlah menghantar anak tuan/puan sekelian ke:

Program : Tahfiz Cuti Sekolah 2008.
Masa : 8.00 am - 5.00 pm.
Tarikh : 10 hingga 31 Disember 2008 (hari bekerja-Isnin-Jumaat).
Tempat & Anjuran : PASTI Ibnu Sina.
Alamat : No. 179, Jalan Dato' Senu 4, Taman Dato' Senu, 51000 Sentul, Kuala Lumpur.
Yuran : RM 80.00 (minum/makan pagi, makan tengahari & minum petang disediakan).

- Tenaga pengajar berpengalaman dalam bidang hafazan Al-Quran.
- 30 orang peserta terawal diberi keutamaan.

- Antara aktiviti :
a. Hafazan Surah-surah Juz Amma.
b. Praktikal Solat & Wudhu'.
c. Hafazan Doa-doa Harian.
d. Bahasa Arab.

Isikan Masa Cuti Anak-Anak Anda Dengan Aktiviti Berfaedah Demi Masa Depan Mereka. Kajian Mendapati 60% Kanak-Kanak Zaman Sekarang Menghabiskan Masa Di Cyber Cafe.

Untuk maklumat lanjut, anda boleh menghubungi dengan kadar segera :
- Nurul Islam bin Mohamed Yusoff (012-6984302)
- Mustafa Kamal bin Hamdan (014-6294492)

Isnin, Disember 01, 2008

PASTI IBNU SINA (PIS)



Alhamdulillah! Sebuah Taman Didikan Kanak-Kanak berteraskan Pendidikan Islam yang dikenali sebagai Pusat Asuhan Tunas Islam (PASTI) telah berjaya diusahakan oleh Dewan Pemuda PAS Kawasan Batu, Kuala Lumpur.


Gerak kerja telah dimulakan empat bulan yang lalu, dan kini kira-kira 98% kerja-kerja telah dapat dijalankan mengikut jadual. Atas perbincangan dan musyawarah, PASTI ini dinamakan PASTI IBNU SINA (PIS), mengambil sempena nama tokoh ulama’ dan saintis agung dalam dunia keilmuan khususnya Ilmu Perubatan, Ibnu Sina.


Insya-Allah, PIS akan memulakan program pembelajarannya pada awal Januari 2009. Pendaftaran sudah mula dibuka. Tempat adalah terhad. Namun, minat masyarakat setempat akan kewujudan PIS sudah mula dapat dirasai sejak hari pertama banner iklan dinaikan kira-kira sebulan yang lalu.


Dengan kedudukan yang strategik berhampiran jalan utama, Pasti yang terletak di alamat, No. 179, Jalan Dato’ Senu 4, Taman Dato’ Senu, 51000 Sentul, Kuala Lumpur ini insya-Allah akan mendapat perhatian dan sambutan dari masyarakat setempat dan sekitarnya. Usaha promosi kini sedang giat dijalankan. Selain banner, poster-poster juga diedar untuk diletakkan di seluruh kawasan-kawasan perumahan.


Antara perkhidmatan yang ditawarkan:

· Pra-Tadika dan Tadika Islam (4, 5 dan 6 tahun).

· Pusat Tumpangan Pelajar Tengahari (sebelum/selepas sekolah), darjah 1 hingga 6.

· Kelas Iqra’.

· Kelas Cepat Membaca Bahasa Melayu, Inggeris dan Arab.


Kepada yang berminat, sila hubungi Sekretariat Pasti:

· Ustaz Abu Bakar (016-2232718)

· Ustazah Zahrah (019-2617586)


Selasa, November 18, 2008

INFO:

ASAL USUL SOLAT

SUBUH:
Orang yang pertama mengerjakan sembahyang Subuh ialah Nabi Adam a.s., iaitu tatkala baginda keluar dari syurga lalu dihantar ke bumi. Perkara pertama yang dilihatnya ialah kegelapan dan baginda berasa takut yang amat sangat. Apabila fajar Subuh telah keluar Nabi Adam a.s. pun bersembahyang dua rakaat.

Rakaat pertama
:- Bersyukur baginda kerana terlepas dari kegelapan malam.
Rakaat kedua:-
Bersyukur baginda kerana siang telah menjelma.


ZOHOR:
Orang yang pertama mengerjakan sembahyang Zohor ialah Nabi Ibrahim a.s.,iaitu tatkala Allah s.w.t. telah memerintahkan padanya agar menyembelih anaknya Nabi Ismail a.s. Sedang seruan itu datangnya pada waktu tergelincir matahari, lalu sujudlah Nabi Ibrahim empat rakaat.

Rakaat pertama
:- Bersyukur bagi penebusan .
Rakaat kedua
:-
Bersyukur kerana dibukakan dukacitanya dan juga anaknya .
Rakaat ketiga
:-
Bersyukur dan bermohon akan keredhaan Allah.
Rakaat keempat
:-
Bersyukur kerana korbannya digantikan dengan tebusan kibas.


ASAR:
Orang yang pertama mengerjakan sembahyang Asar ialah Nabi Yunus a.s.,tatkala baginda dikeluarkan oleh Allah dari perut ikan nun. Ikan nun telah memuntahkan Nabi Yunus di tepi pantai sedang ketika itu telah masuk waktu Asar. Maka bersyukurlah Nabi Yunus lalu bersembahyang empat rakaat kerana baginda telah diselamatkan oleh Allah daripada 4 kegelapan iaitu:

Rakaat pertama
:- Kelam dengan kesalahan.
Rakaat kedua
:-
Kelam dengan air laut .
Rakaat ketiga
:-
Kelam dengan malam.
Rakaat keempat
:-
Kelam dengan perut ikan Nun .


MAGHRIB:
Orang yang pertama mengerjakan sembahyang Maghrib ialah Nabi Isa a.s.,tatkala baginda dikeluarkan oleh Allah dari kejahilan dan kebodohan kaumnya, sedang waktu itu telah terbenamnya matahari. Bersyukurlah Nabi Isa lalu bersembahyang tiga rakaat kerana diselamatkan dari kejahilan tersebut, iaitu:

Rakaat pertama
:- Untuk menafikan ketuhanan selain daripada Allah yang Maha Esa.
Rakaat kedua
:-
Untuk menafikan tuduhan dan juga tohmahan ke atas ibunya Siti Mariam yang telah dituduh melakukan perbuatan sumbang.
Rakaat ketiga
:-
Untuk meyakinkan kaumnya bahawa Tuhan itu hanya satu iaitu Allah jua, tiada dua atau tiga.


ISYAK:
Orang yang pertama mengerjakan sembahyang Isyak ialah Nabi Musa a.s. Pada ketika itu Nabi Musa telah tersesat mencari jalan keluar dari negeri Madyan, sedang dalam dadanya penuh dengan perasaan dukacita. Allah lalu menghilangkan semua perasaan dukacitanya itu pada waktu Isyak yang akhir.Lalu sembahyanglah Nabi Musa empat rakaat sebagai tanda bersyukur.

Rakaat pertama
:- Dukacita terhadap isterinya.
Rakaat kedua
:-
Dukacita terhadap saudaranya Nabi Harun.
Rakaat ketiga
:-
Dukacita terhadap Firaun.
Rakaat keempat
:-
Dukacita terhadap anak Firaun .

Terbitkan makna dalam kita mengerjakan solat semoga dengan memahami bacaan akan membuat kita lebih khusuk dalam solat”.

Allah Maha Besar (Takbiratulihram)
Doa Iftitah

Allah Maha Besar dan segala puji bagi Allah dengan banyaknya. Maha suci Allah sepanjang pagi dan petang. Aku hadapkan wajahku bagi Tuhan yang mencipta langit dan bumi, dengan suasana lurus dan berserah diri dan aku bukan dari golongan orang musyrik. Sesungguhnya solatku, Ibadatku, hidupku, matiku adalah untuk Allah Tuhan sekelian alam.
Tidak ada sekutu bagiNya dan kepadaku diperintahkan untuk tidak
menyekutukan bagiNya dan aku dari golongan orang Islam.


Al-Fatihah
Dengan nama Allah yang maha Pemurah lagi maha Mengasihani. Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. Yang maha pemurah lagi maha mengasihani. Yang menguasai hari pembalasan. Hanya Engkaulah yang kami sembah dan hanya kepada Engkau kami mohon pertolongan. Tunjukilah kami jalan yang lurus. Iaitu jalan orang-orang yang Engkau kurniakan nikmat kepada mereka, bukan jalan mereka yang Engkau murkai dan bukan jalan mereka yang sesat.

Bacaan ketika rukuk
Maha Suci TuhanKu Yang Maha Mulia dan dengan segala puji-pujiannya.

Bacaan ketika bangun dari rukuk
Allah mendengar pujian orang yang memujinya.

Bacaan ketika iktidal

Wahai Tuhan kami, bagi Engkaulah segala pujian.

Bacaan ketika sujud
Maha suci TuhanKu yang Maha Tinggi dan dengan segala puji-pujiannya.

Bacaan ketika duduk di antara dua sujud
Ya Allah, ampunilah daku, Rahmatilah daku, kayakan daku, angkatlah darjatku, rezekikan daku, berilah aku hidayah, sihatkanlah daku dan maafkanlah akan daku.

Bacaan ketika Tahiyat Awal
Segala penghormatan yang berkat solat yang baik adalah untuk Allah. Sejahtera atas engkau wahai Nabi dan rahmat Allah serta keberkatannya.
Sejahtera ke atas kami dan atas hamba-hamba Allah yang soleh. Aku naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan aku naik saksi bahawasanya Muhammad itu adalah pesuruh Allah. Ya Tuhan kami, selawatkanlah ke atas Nabi Muhammad.


Bacaan ketika Tahiyat Akhir
Segala penghormatan yang berkat solat yang baik adalah untuk Allah.
Sejahtera atas engkau wahai Nabi dan rahmat Allah serta keberkatannya.
Sejahtera ke atas kami dan atas hamba-hamba Allah yang soleh. Aku naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan aku naik saksi bahawasanya Muhammad itu adalah pesuruh Allah. Ya Tuhan kami, selawatkanlah ke atas Nabi Muhammad dan ke atas keluarganya. Sebagaimana Engkau selawatkan ke atas Ibrahim dan atas keluarga Ibrahim. Berkatilah ke atas Muhammad dan atas keluarganya sebagaimana Engkau berkati ke atas Ibrahim dan atas keluarga Ibrahim di dalam alam ini. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Agung.


Doa Qunut
Ya Allah, berilah aku petunjuk sebagaimana orang-orang yang telah Engkau tunjuki. Sejahterakanlah aku sebagaimana orang-orang yang telah Engkau sejahterakan. Pimpinlah aku sebagaimana orang-orang yang telah Engkau pimpin. Berkatilah hendaknya untukku apa-pa yang telah Engkau berikan padaku. Jauhkanlah aku daripada segala kejahatan yang telah Engkau tetapkan. Sesungguhnya hanya Engkau sahajalah yang menetapkan, dan tidak sesiapapun yang berkuasa menetapkan sesuatu selain daripada Engkau. Sesungguhnya tidak terhina orang yang memperolehi pimpinanMu.
Dan tidak mulia orang-orang yang Engkau musuhi. Telah memberi berkat Engkau, ya Tuhan kami dan maha tinggi Engkau. Hanya untuk Engkau sahajalah segala macam puji terhadap apa-apa yang telah Engkau tetapkan.
Dan aku minta ampun dan bertaubat kepada Engkau. Dan Allah rahmatilah Muhammad, Nabi yang ummi dan sejahtera keatas keluarganya dan sahabat-sahabatnya.

Sumber: Email dari Saudara Rosli Zakaria - Bahrain

KISAH DAN PENGAJARAN - 1

UNTUK RENUNGAN BERSAMA…!


Selama hampir sembilan tahun menetap di Mekah dan membantu ayah saya menguruskan jemaah haji dan umrah, saya telah melalui pelbagai pengalaman menarik dan pelik. Bagaimanapun, dalam banyak-banyak peristiwa itu, ada satu kejadian yang pasti tidak akan saya lupakan sampai bila-bila.


Ianya berlaku kepada seorang wanita yang berusia di pertengahan 30-an. Kejadian itu berlaku pada pertengahan 1980-an semasa saya menguruskan satu rombongan haji. Ketika itu umur saya 20 tahun dan masih menuntut di Universiti Al-Azhar, Kaherah. Kebetulan ketika itu saya balik ke Mekah sekejap untuk menghabiskan cuti semester.

Saya menetap di Mekah mulai 1981 selepas menamatkan pengajian di Sekolah Agama Gunung Semanggol, Perak. Keluarga saya memang semuanya di Mekah, cuma saya seorang saja tinggal dengan nenek saya di Perak. Walaupun masih muda, saya ditugaskan oleh bapa saya, Haji Nasron untuk menguruskan jemaah haji dan umrah memandangkan saya adalah anak sulung dalam keluarga.

Berbalik kepada cerita tadi, ketibaan wanita tersebut dan rombongan haji di Lapangan Terbang Jeddah kami sambut dengan sebuah bas. Semuanya nampak riang sebab itulah kali pertama mereka mengerjakan haji.

Sebaik sampai, saya membawa mereka menaiki bas dan dari situ, kami menuju ke Madinah. Alhamdulillah, segalanya berjalan lancar hinggalah kami sampai di Madinah. Tiba di Madinah, semua orang turun dari bas berkenaan. Turunlah mereka seorang demi seorang sehingga tiba kepada giliran wanita terbabit.

Tapi tanpa apa-apa sebab, sebaik sahaja kakinya mencecahkan bumi Madinah,
tiba-tiba wanita itu tumbang tidak sedarkan diri. Sebagai orang yang dipertanggungjawabkan mengurus jemaah itu, saya pun bergegas menuju ke arah wanita berkenaan.. "Kakak ni sakit," kata saya pada jemaah-jemaah yang lain. Suasana yang tadinya tenang serta merta bertukar menjadi cemas. Semua jemaah nampak panik dengan apa yang sedang berlaku.


"Badan dia panas dan menggigil. Kakak ni tak sedarkan diri, cepat tolong saya...kita bawa dia ke hospital," kata saya.Tanpa membuang masa, kami mengangkat wanita tersebut dan membawanya ke hospital Madinah yang terletak tidak jauh dari situ. Sementara itu, jemaah yang lain dihantar ke tempat penginapan masing-masing.


Sampai di hospital Madinah, wanita itu masih belum sedarkan diri. Berbagai-bagai usaha dilakukan oleh doktor untuk memulihkannya, namun semuanya gagal. Sehinggalah ke petang, wanita itu masih lagi koma. Sementara itu, tugas mengendalikan jemaah perlu saya teruskan. Saya terpaksa meninggalkan wanita tersebut terlantar di hospital berkenaan. Namun dalam kesibukan menguruskan jemaah, saya menghubungi hospital Madinah untuk mengetahui perkembangan wanita tersebut.


Bagaimanapun, saya diberitahu dia masih tidak sedarkan diri. Selepas dua hari, wanita itu masih juga tidak sedarkan diri. Saya makin cemas, maklumlah, itu adalah pengalaman pertama saya berhadapan dengan situasi seperti itu. Memandangkan usaha untuk memulihkannya semuanya gagal, maka wanita itu dihantar ke Hospital King Abdul Aziz Jeddah untuk mendapatkan rawatan lanjut sebab pada masa itu hospital di Jeddah lebih lengkap kemudahannya berbanding hospital madinah. Namun usaha untuk memulihkannya masih tidak berhasil.


Jadual haji mesti diteruskan. Kami bertolak pula ke Mekah untuk mengerjakan ibadat haji. Selesai haji, sekali lagi saya pergi ke Jeddah. Malangnya, bila sampai di Hospital King Abdul Aziz, saya diberitahu oleh doktor bahawa wanita tersebut masih koma. Bagaimanapun, kata doktor, keadaannya stabil. Melihat keadaannya itu, saya ambil keputusan untuk menunggunya di hospital.


Selepas dua hari menunggu, akhirnya wanita itu membuka matanya. Dari sudut matanya yang terbuka sedikit itu, dia memandang ke arah saya. Tapi sebaik saja terpandang wajah saya, wanita tersebut terus memeluk saya dengan erat sambil menangis teresak- esak. Sudah tentu saya terkejut sebab saya ni bukan muhrimnya. Tambahan pula kenapa saja dia tiba-tiba menangis??


Saya bertanya kepada wanita tersebut, "Kenapa kakak menangis?" "Mazlan.. kakak taubat dah Lan. Kakak menyesal, kakak takkan buat lagi benda-benda yang tak
baik. Kakak bertaubat, betul-betul taubat
."


"Kenapa pulak ni kak tiba-tiba saja nak bertaubat?" tanya saya masih terpinga-pinga. Wanita itu terus menangis teresak-esak tanpa menjawab pertanyaan saya itu. Seketika kemudian dia bersuara, menceritakan kepada saya mengapa dia berkelakuan demikian, cerita yang bagi saya perlu diambil iktibar oleh kita semua.


Katanya, "Mazlan, kakak ni sudah berumah tangga, kahwin dengan lelaki orang putih. Tapi kakak silap. Kakak ini cuma Islam pada nama dan keturunan saja. Ibadat satu apa pun kakak tak buat. Kakak tak sembahyang, tak puasa, semua amalan ibadat kakak dan suami kakak tak buat. Rumah kakak penuh dengan botol arak. Suami kakak tu kakak sepak terajang, kakak pukul-pukul saja," katanya tersedu-sedan.

"Habis yang kakak pergi haji ini?"

"Yalah...kakak tengok orang lain pergi haji, kakak pun teringin juga nak pergi."
"Jadi apa sebab yang kakak menangis sampai macam ni sekali. Ada sesuatu ke yang kakak alami semasa sakit?" tanya saya lagi.


Dengan suara tersekat-sekat, wanita itu menceritakan, "Mazlan...Allah itu Maha Besar, Maha Agung, Maha Kaya. Semasa koma tu, kakak telah diazab dengan seksaan yang benar-benar pedih atas segala kesilapan yang telah kakak buat selama ini.


"Betul ke kak?" tanya saya, terkejut. "Betul Mazlan. Semasa koma itu kakak telah ditunjukkan oleh Allah tentang balasan yang Allah beri kepada kakak. Balasan azab Lan, bukan balasan syurga. Kakak rasa seperti diazab di neraka. Kakak ni seumur hidup tak pernah pakai tudung. Sebagai balasan, rambut kakak ditarik dengan bara api. Sakitnya tak boleh nak kakak ceritakan macam mana pedihnya. Menjerit-jerit kakak minta ampun minta maaf kepada Allah."

"Bukan itu saja, buah dada kakak pula diikat dan disepit dengan penyepit yang dibuat daripada bara api, kemudian ditarik ke sana-sini... putus, jatuh ke dalam api neraka. Buah dada kakak rentung terbakar, panasnya bukan main. Kakak menjerit, menangis kesakitan. Kakak masukkan tangan ke dalam api itu dan kakak ambil buah dada tu balik." tanpa mempedulikan pesakit lain dan jururawat memerhatikannya wanita itu terus bercerita.

Menurutnya lagi, setiap hari dia diseksa, tanpa henti, 24 jam sehari. Dia tidak diberi peluang langsung untuk berehat atau dilepaskan daripada hukuman sepanjang masa koma itu dilaluinya dengan azab yang amat pedih.

Dengan suara tersekat-sekat, dengan air mata yang makin banyak bercucuran, wanita itu meneruskan ceritanya, "Hari-hari kakak diseksa. Bila rambut kakak ditarik dengan bara api, sakitnya terasa seperti nak tercabut kulit kepala. Panasnya pula menyebabkan otak kakak terasa seperti menggelegak. Azab itu cukup pedih...pedih yang amat sangat...tak boleh nak diceritakan. " sambil bercerita, wanita itu terus meraung, menangis teresak-esak. Nyata dia betul-betul menyesal dengan kesilapannya dahulu.

Saya pula terpegun, kaget dan menggigil mendengar ceritanya. Begitu sekali balasan Allah kepada umatnya yang ingkar. “Mazlan...kakak ni nama saja Islam, tapi kakak minum arak, kakak main judi dan segala macam dosa besar”.

Kerana kakak suka makan dan minum apa yang diharamkan Allah, semasa tidak sedarkan diri itu kakak telah diberi makan buah-buahan yang berduri tajam. Tak ada isi pada buah itu melainkan duri-duri saja, tapi kakak perlu makan buah-buah itu sebab kakak betul-betul lapar”.


"Bila ditelan saja buah-buah itu, duri-durinya menikam kerongkong kakak dan bila sampai ke perut, ia menikam pula perut kakak. Sedangkan jari yang tercucuk jarum pun terasa sakitnya, inikan pula duri-duri besar menyucuk kerongkong dan perut kita. Habis saja buah-buah itu kakak makan, kakak diberi pula makan bara-bara api. Bila kakak masukkan saja bara api itu ke dalam mulut, seluruh badan kakak rasa seperti terbakar hangus”.


Panasnya cuma Allah saja yang tahu. Api yang ada di dunia ini tidak akan sama dengan kepanasannya. Selepas habis bara api, kakak minta minuman, tapi...kakak dihidangkan pula dengan minuman yang dibuat dari nanah. Baunya cukup busuk. Tapi kakak terpaksa minum sebab kakak sangat dahaga. Semua terpaksa kakak lalui...azabnya tak pernah rasa, tak pernah kakak alami sepanjang kakak hidup di dunia ini”.


Saya terus mendengar cerita wanita itu dengan tekun. Terasa sungguh kebesaran Allah. “Masa diazab itu, kakak merayu mohon kepada Allah supaya berilah kakak nyawa sekali lagi, berilah kakak peluang untuk hidup sekali lagi. Tak berhenti-henti kakak memohon. Kakak kata kakak akan buktikan bahawa kakak tak akan ulangi lagi kesilapan dahulu. Kakak berjanji tak akan ingkar perintah allah akan jadi umat yang soleh. Kakak berjanji kalau kakak dihidupkan semula, kakak akan tampung segala kekurangan dan kesilapan kakak dahulu, kakak akan mengaji, akan sembahyang, akan puasa yang selama ini kakak tinggalkan”.


Saya termenung mendengar cerita wanita itu. Benarlah, Allah itu Maha Agung dan Maha Berkuasa. Kita manusia ini tak akan terlepas daripada balasannya. Kalau baik amalan kita maka baiklah balasan yang akan kita terima, kalau buruk amalan kita, maka azablah kita di akhirat kelak. Alhamdulillah, wanita itu telah menyaksikan sendiri kebenaran Allah.


Ini bukan mimpi Mazlan. Kalau mimpi azabnya takkan sampai pedih macam tu sekali. Kakak bertaubat Mazlan, kakak tak akan ulangi lagi kesilapan kakak dahulu. Kakak bertaubat... kakak taubat nasuha”, katanya sambil menangis-nangis.


Sejak itu wanita berkenaan benar-benar berubah. Dia menjadi jemaah yang paling warak. Amal ibadahnya tak henti-henti. Contohnya, kalau wanita itu pergi ke masjid pada waktu maghrib, dia cuma akan balik ke biliknya semula selepas sembahyang subuh.


Kakak...yang kakak sembahyang teruk-teruk ni kenapa. Kakak kena jaga juga kesihatan diri kakak. Lepas sembahyang Isyak tu kakak baliklah, makan nasi ke, berehat ke...”, tegur saya. “Tak apalah Mazlan. Kakak ada bawa buah kurma. Bolehlah kakak makan semasa kakak lapar”.


Menurut wanita itu, sepanjang berada di dalam Masjidil Haram, dia mengqadakan semula sembahyang yang ditinggalkannya dahulu. Selain itu dia berdoa, mohon kepada Allah supaya mengampunkan dosanya. Saya kasihan melihatkan keadaan wanita itu, takut kerana ibadah dan tekanan perasaan yang keterlaluan dia akan jatuh sakit pula. Jadi saya menasihatkan supaya tidak beribadat keterlaluan hingga mengabaikan kesihatannya.


Tak boleh Mazlan. Kakak takut...kakak dah merasai pedihnya azab tuhan. Mazlan tak rasa, Mazlan tak tau. Kalau Mazlan dah merasai azab itu, Mazlan juga akan jadi macam kakak. Kakak betul- betul bertaubat”.


Wanita itu juga berpesan kepada saya, katanya, “Mazlan, kalau ada perempuan Islam yang tak pakai tudung, Mazlan ingatkanlah pada mereka, pakailah tudung. Cukuplah kakak seorang saja yang merasai seksaan itu, kakak tak mau wanita lain pula jadi macam kakak. Semasa diazab, kakak tengok undang-undang yang Allah beri ialah setiap sehelai rambut wanita Islam yang sengaja diperlihatkan kepada orang lelaki yang bukan muhrimnya, maka dia diberikan satu dosa. Kalau 10 orang lelaki bukan muhrim tengok sehelai rambut kakak ini, bermakna kakak mendapat 10 dosa”.


Tapi Mazlan, rambut kakak ini banyak jumlahnya, beribu-ribu. Kalau seorang tengok rambut kakak, ini bermakna beribu-ribu dosa yang kakak dapat. Kalau 10 orang tengok, macam mana? Kalau 100 orang tengok? Itu sehari, kalau hari-hari kita tak pakai tudung macam kakak ni??? Allah...”.


Kakak berazam, balik saja dari haji ini, kakak akan minta tolong dari ustaz supaya ajar suami akak sembahyang, puasa, mengaji, buat ibadat. Kakak nak ajak suami pergi haji. Seperti mana kakak, suami kakak tu Islam pada nama saja. Tapi itu semua kesilapan kakak. Kakak sudah bawa dia masuk Islam, tapi kakak tak bimbing dia. Bukan itu saja, kakak pula yang jadi seperti orang bukan Islam”.


Sejak balik dari haji itu, saya tak dengar lagi apa-apa cerita tentang wanita tersebut. Bagaimanapun, saya percaya dia sudah menjadi wanita yang benar-benar solehah. Adakah dia berbohong kepada saya tentang ceritanya diazab semasa koma? Tidak. Saya percaya dia bercakap benar. Jika dia berbohong, kenapa dia berubah dan bertaubat nasuha?


Satu lagi, cubalah bandingkan azab yang diterimanya itu dengan azab yang digambarkan oleh Allah dan Nabi dalam Al-Quran dan hadis. Adakah ia bercanggah? Benar, apa yang berlaku itu memang kita tidak dapat membuktikannya secara saintifik, tapi bukankah soal dosa dan pahala, syurga dan neraka itu perkara ghaib? Janganlah bila kita sudah meninggal dunia, bila kita sudah diazab barulah kita mahu percaya bahawa “Oh... memang betul apa yang Allah dan Rasul katakan. Aku menyesal...” itu dah terlambat.

REBUTLAH 5 PELUANG INI SEBELUM TIBA 5 RINTANGAN

-WAKTU KAYA SEBELUM MISKIN

-WAKTU SENANG SEBELUM SIBUK

-WAKTU SIHAT SEBELUM SAKIT

-WAKTU MUDA SEBELUM TUA

-WAKTU HIDUP SEBELUM MATI

“…SAMPAIKANLAH PESANKU BIARPUN SATU AYAT…”

Dipetik dari email kiriman Saudara Rosli Zakaria-Bahrain

Ulasan saya: Tidak diketahui sejauh mana kesahihani kisah ini. Namun yang terlebih penting adalah iktibar & pengajaran darinya.

Isnin, November 17, 2008

'PENGEBOM' BALI

Assalamualaikum..!

Buat pengunjung blog saya ini, di sini saya ‘publishkan untuk anda artikel yang diterbitkan dalam bahasa Indonesia di laman web muslimdaily.net berkaitan ketiga-tiga pengebom Bali. Allahuakbar…Subhanallah!!!

Misteri Tanda Syahid Amrozi Cs Terkuak Jum'at,

14-11-2008 | 10:58:12 WIB

Tiada kata yang terucap melainkan kalimat takbir, Allahu Akbar, atas kondisi jenasah ketiga syuhada Bali. Betapa tidak, ketiga syuhada tersebut sangat jelas menampakkan tanda-tanda sebagai syahid seperti yang biasa ditemui di kancah peperangan, meski mereka 'tidak sedang berperang' melawan musuh Islam.

Setelah beberapa lama menunggu, akhirnya Kantor Berita Islam Muslimdaily.net mendapat ijin dari pihak keluarga, yang diwakili oleh Bp. Ali Fauzi, untuk mempublikasikan photo dua mujahid Bali yakni Amrozi dan Ust. Mukhlas. Bp Ali Fauzi berpesan agar photo ini disebarluaskan untuk memberikan bukti nyata atas misteri dan polemik yang terjadi ke atas Mujahid Bali, terutama Syuhada Tenggulun, terkait status mereka, apakah mati syahid atau tidak. Disamping itu memberikan hikmah nyata kepada seluruh kaum Muslimin bahwa perjuangan Islam yang mereka lakukan benar-benar ikhlas untuk tingginya kalimat Allah, dan bukan sekedar untuk aksi pamer.

Sebagaimana syuhada yang gugur dalam medan jihad, photo kedua syuhada Tenggulun terlihat tersenyum dengan barisan gigi yang terlihat rapi. Apalagi yang terjadi dengan Amrozi. Senyuman khas "The Smiling Bomber" yang seiring dengan kedua mata yang terbuka, terlihat seakan-akan bertemu dengan sesuatu yang membuat kagum. Mungkin sepasang bidadari yang menyambut ramah.

Kondisi tak jauh berbeda terjadi dengan jenasah Ust. Mukhlas. Ulama yang jago berorasi ini memperlihatkan senyuman dengan mata yang juga terbuka. Wajah bersih pun menjadi pertanda yang lain. Wajah bersih yang juga dimiliki oleh sang "Mujahid Hacker," Imam Samudera alias Abdul Azis. Imam memperlihatkan wajah tampan dan bersih, persis dengan kondisi Ust. Mukhlas.

Disamping analisis photo ketiga Mujahid Bali tersebut, keterangan dari lapangan makin memperkuat bukti bahwa ketiga pelaku aksi jihad tersebut adalah para Mujahidin, mereka telah memiliki niat yang tulus dan menemui kematian sebagai seorang syuhada. Berikut adalah bukti dan persaksian dari lapangan.

  1. Salah satu pelayat yang kebetulan ikut hadir di kediaman Hj. Tariyem adalah Ust. Abdul Rachim Ba'asyir. Menyaksikan bahwa ketika keranda jenasah masuk dan kain penutup keranda dibuka, sontak tercium bau wangi yang menyebar ke seluruh ruangan. Kejadian ini sempat membuat keheranan para pelayat, karena didalam ruangan yang sempit tersebut udara sangat pengap dan pengunjung berjubel dalam satu ruangan. Bila merupakan wangi dari minyak wangi, tak akan mampu mengalahkan bau badan para pengunjung dan tidak akan dapat memberikan aroma dengan kadar wangi yang sama." Allahu Akbar. Itu bukan bau minyak wangi. Bukan. Tapi bau wangi dari asy syahid," kata beliau.
  2. Selain itu, masih menurut Ust, Abdul Rachim, ketika kain penutup wajah dari Ust. Mukhlas di buka, terlihat jelas bulir-bulir keringat menempel di bagian muka. Kondisi yang sama yang terjadi dengan mereka yang masih hidup dan dalam kondisi kegerahan. Seakan Ust. Mukhlas merasakan kegerahan yang sama yang dengan kegerahan yang dialami oleh para pelayat beliau.
  3. Sebagaimana dilansir oleh beberapa media nasional, seperti detik.com, nampak jelas terlihat fenomena datangnya tiga burung hitam di atas kediaman syuhada. Ketiga burung ini jelas bukan burung Gagak seperti yang banyak diberitakan di media, karena memiliki leher yang panjang. Mereka datang begitu saja berputar-putar selama kurang lebih tujuh menit, dan kemudian pergi berpencar. Dua burung hitam terbang ke arah Timur, mereka merepresentasikan diterimanya amalan jihad Ust Mukhlas dan Amrozi, dan satu burung hitam terbang ke Barat, sebagai pertanda syahid atas diri 'Mujahid Hacker' Imam Samudera. Fenomena datangnya burung hitam ini sempat membuat suasana haru dengan teriakan takbir para pelayat.
  4. Seperti penuturan adik kandung Imam Samudera, Lulu Jamaludin, kakaknya menampakkan keanehan ketika akan dimasukkan dalam liang lahat. Bau wangi juga tercium dari jenasah Imam. Selain itu luka bekas tembakan peluru tajam terus menerus mengalirkan darah segar. Aliran darah ini keluar seperti yang terjadi dengan seseorang yang masih hidup ketika terluka. Masih menurut Lulu juga, wajah kakaknya lebih bersih dan tampan dari biasanya.
  5. Kabar terakhir baru saja diterima oleh salah satu kru muslimdaily.net. Beberapa hari yang lalu, tepatnya tiga hari setelah pemakaman Amrozi dan Ust. Mukhlas, keluarga Hj. Tariyem meminta beberapa orang untuk menjaga makam. Hal ini dilakukan untuk menghindari dan menjaga hal-hal yang tidak diinginkan. Beberapa diantara mereka yang ikut jaga adalah Sumarno, Baror, Rosyidin, Mashudi dan beberapa santri pondok Al Islam Tenggulun Lamongan. Mereka mengatakan mencium bau wangi keluar dari dalam kubur (makam). Bau wangi yang sama saat mereka pertama kali membuka kain penutup jenasah syuhada. Namun, bau wangi ini bukan seperti bau dari minyak wangi yang biasa mereka pakai atau dipakai oleh orang kebanyakan.


Jelas sudah keterangan yang diberikan Allah s.w.t. lewat kebesaran-Nya. Meski banyak pihak yang membantah, memberikan suara sumbang, dan menggalang opini massa untuk memojokkan status para Mujahid Bali, serta membuat makar melalui kaki tangan aparat pemerintah, namun Allah berkehendak lain. Dan siapakah sebaik-baik pembuat makar ? (far/MD)

Rabu, Oktober 29, 2008

SUSUR JALUR ISLAM DI MALAYSIA. TAHUKAH KITA?

Assalamualaikum..!

Terlebih dulu saya mohon maaf...dah lama tak update blog ni. Namun apa yang membuat saya tergerak hati nak update kali ni, kerana ditakdirkan Allah saya terjumpa satu blog 'Empayar Islam Benua Siam Kedah' yang pada saya sangat-sangat berguna untuk kita jadikan rujukan ataupun kajian berkenaan perjalanan salasilah Islam dan bangsa Melayu di tanah air kita ini.

Dalam kita melaungkan dan berbangga menjadi pejuang Islam ataupun Melayu, pernah ke kita tahu ataupun ambil tahu perihal perjalanan dan perjuangan generasi sebelum kita? Dan tahukah kita barangkali ada kisah disebalik kisah yang mungkin tidak kita ketahui?

Macam gambar-gambar yang saya sertakan di sini, tahukah anda gambar apakah ini? Inilah gambar apa yang didakwa sebagai kuil yang menjadi rebutan antara pihak Thailand dan Kemboja sekarang. Benarkah kuil?

Saya petik antara lain kenyataan yang terdapat di dalam blog itu berkenaan perkara tersebut. "Prasat Preah Vi Hear bukannya sebuah wat atau kuil malah ia adalah sebuah bangunan istana yang pernah didiami oleh Raja Siam Islam Kemboja Cempaka Sari bernama Po Chan Koya Long. Maksud Prasat-Prah-Vi-Hear ialah, Pertahanan-abang-pusingan-kelima. Sila rujuk salasilah Koya Long yang mempunyai 5 orang beradik dibahagian bawah blog ini."

Memang niat saya nak promosi blog berkenaan di sini, jika itu boleh dikira sebagai perjuangan. Tahniah saya ucapkan kepada mereka yang mengendalikan blog berkenaan. Moga usaha kalian akan mendapat ganjaran besar dari Allah SWT.

Untuk memudahkan anda melayari dan mengikuti artikel-artikel terkini dalam blog tersebut, saya 'link'kan untuk anda di bawah ruangan 'Blog Pautan - Terkini' di dalam blog ini. Moga ada manfaat untuk kita semua..Insya-Allah.

Khamis, Oktober 16, 2008

KERJA-KERJA PERPINDAHAN TELAH BERMULA





Assalamualaikum...

Alhamdulillah. Bermula minggu lepas, kerja-kerja perpindahan Markaz Tarbiyyah Pas Cawangan Taman Dato' Senu telah bermula dan semalam fasa akhir. Binaan tambahan terpaksa dibuka untuk dibawa ke tapak baru.


Insya-Allah jika tiada aral melintang kerja-kerja perpindahan akan selesai dalam masa terdekat dan segala program yang dijalankan di Markaz Tarbiyyah Pas Cawangan Taman Dato' Senu akan berjalan seperti biasa.

Banyak kenangan terpahat di sini. Mudah-mudahan di tapak baru Pas Cawangan Taman Dato' Senu akan lebih maju dalam menjadi nadi pengerak dakwah.

Khamis, Oktober 09, 2008

MESTI TONTON! - Haid Dan Nifas (3)



video
(7)

video
(8)

video
(9)

Tajuk : Permasalahan Dan Penjelasan Lengkap
HAID DAN NIFAS
Oleh : Tuan Guru Sheikh Nuruddin Al-Banjari Al-Makki
Tempat : Dewan Maa'had Muhammadi Perempuan,
Kota Bharu,
Kelantan Darul Naim.

Rabu, Oktober 08, 2008

GERAKAN ANTI TUAN GURU NIK AZIZ MENULAR DALAM USRAH PAS?


Baru-baru ini saya ada terbaca artikel tulisan sahabat saya 'Sang Kelulut' bertarikh 6.10.2008 di bawah tajuk 'Gerakan anti Tuan Guru Nik Aziz menular dalam usrah PAS'.

Beliau memulakan tulisanya itu dengan mendedahkan satu peristiwa dimana seorang Ustaz telah mengeluarkan kata-kata yang tidak enak didengar dalam satu majlis Usrah di satu lokasi (tanpa menyatakan lokasinya) di negeri Selangor.

Antara lain kata-kata Ustaz (yang dikatakan berasal dari utara tanahair yang kini aktif dengan Pemuda Pas Selangor) itu menyebut,"...dari fitnah melanda Tok Guru (Nik Aziz)...eloklah kita mohon pada Allah agar beliau cepat mati...".

Saya pasti tidak akan ada orang yang waras akalnya dapat menerima kata-kata seperti itu. Jika benar kata-kata itu keluar dari mulut seorang yang 'digelar Ustaz', apakah niatnya? Apa faedah yang kita dapat dengan berkata begitu? Saya tak pasti adakah 'Sang Kelulut' mendengarnya sendiri atau hanya mendengar khabar, perlukan penjelasan dan kepastian.

Jika hanya mendengar khabar saya rasa tak perlulah kita nak 'publish'kan dalam blog atau sebagainya. Andai benar sekalipun, tak ada faedahnya kita war-warkan satu dunia. Andai benar juga, saya yakin hanya segelintir yang bersikap sedemikian.

Bagi kelompok ini, harapan saya janganlah antum masuk dalam golongan pem'batu api'. Kita sepatutnya cuba sedaya upaya merapat dan mengeratkan kembali jemaah kita yang nampak agak 'celaru' dan 'keliru' sekarang ini. Bukan meng'api-api'kan.

Ini tanggungjawab semua, untuk kembali melihat jemaah kita mampu menjadi payung dan harapan kepada semua lapisan masyarakat. Ingatlah bahawa kita berdiri diatas platfom dakwah, bukan politik semata-mata.

Sebenarnya banyak pekara yang dibangkitkan oleh sahabat saya 'Sang Kelulut' dalam tulisanya itu dan tulisan-tulisan beliau sebelum ini. Tapi malaslah saya nak ulas. Nanti dikatakan pem'batuapi' pula.

Selasa, Oktober 07, 2008

'RUMAH BARU'

Assalamualaikum.

Saya terpaksa 'pindah'. Bak kata Ustaz Nasaruddin Tantawi, 'Rumah Baru'. Entah kenapa tetiba je 'templet' sebelum ni buat hal. Mabuk kot..banyak sangat makan lemang ngan rendang agaknya.

Jadi terpaksa le guna 'templet' baru. Sorry le kalau tak menarik. Pulun je! Yang penting ada tempat nak cari dan sampaikan maklumat.

Ok..! Selamat berpuasa Enam lah ye...!

Isnin, Oktober 06, 2008

'AMARAN'... kata Harakah.




Alhamdulillah. Hampir seminggu sudah kita meraikan Edulfitri. Kini boleh dikatakan sudah hampir semua warga kota yang pulang ke kampung berhari raya kembali menyambung tugas mencari rezeki.

Saya sendiri pun semalam sampai dari kampung. Walaupun hari ini ‘office’ masih lagi cuti, saja balik sehari lebih awal untuk berehat. Sepanjang di kampung saya memang tak berpeluang nak jengah blog ini, apatah lagi nak ‘update’. Saya masih tak punya kemudahan untuk itu. Insya-Allah..pelan-pelan!

Apapun, untuk hari ni saya mulakan dengan satu isu yang sentiasa panas. ‘TUKAR KERAJAAN’. Saya tak berhajat untuk menulis atau mengulas berkenaan isu itu.

Cuma saya ‘publish’kan kembali artikel tulisan Ustaz Nasaruddin Hassan Tantawi di dalam blog beliau hari ini berkenaan ‘AMARAN’ Tok Guru Hj Hadi Awang yang tersiar dalam Harakah bilangan : 1379 baru-baru ini. Bukan apa, banyak sangat komen-komen yang kita dengar terhadap TGHH berkaitan isu ‘tukar kerajaan’ tu.. Kebanyakkannya komen yang tak puas hati le. So..apo nak dikato..! Bak kata si Nabil ‘Raja Lawak’…LU PIKEI LA SENDIRI..!!!

Monday, October 06, 2008

AMARAN :

HARAKAH .. OH .. HARAKAH


Banyak SMS yang saya tidak kenali menerobos masuk ruang inbox dengan nada marah dan sinis kepada Tok Guru Presiden ekoran " AMARAN " yang disiarkan oleh Harakah bilangan : 1379 baru - baru ini .


Oleh kerana Harakah bilangan tersebut diterbitkan menjelang Aidil Fitri , sedang saya dalam perjalanan pulang ke kampung , maka saya tidak berkesempatan untuk membacanya. Pagi ini masih ada lagi orang hantar sms dgn bahasa yang sangat tidak sedap didengar . ( apabila saya berkali - kali hubungi semula nombor handphone penghantar sms tersebut , senyap tanpa respon ) Lalu saya meminta jasa baik sahabat agar mencari Harakah bilangan 1379 untuk saya teliti terlebih dahulu.

Apabila saya membaca laporan mengenai ucapan Tok Guru Presiden ( di Majlis Ceramah Isu Semasa di Perkarangan Surau Hj Zainal Abidin Dungun ) , saya berpendapat : tajuk "AMARAN" adalah salah dan tidak wajar .

Cuba lihat bagaimana antara quote ucapan Tok Guru yang disiarkan " Kita ( PAS ) bersedia untuk mengubah kerajaan tetapi dengan syarat mestilah kerajaan itu lebih baik daripada yang sedia ada ( BN ) . Kita tidak mahu berubah kepada yang lebih buruk tetapi mesti lebih baik , dan dasar Islam menjamin keadilan buat semua rakyat. "

Saya percaya semua orang setuju dengan kenyataan tersebut. Tiada siapa mahu perubahan kerajaan tetapi sama atau lebih buruk dari kerajaan yang sedia ada . Maka ini mesti dibaca sebagai satu nasihat atau peringatan bukan amaran .

Perkataan amaran membuatkan pembaca resah serta merasakan Tok Guru ni terlalu radikal sedang realitinya Tok Guru sebagai pemimpin Gerakan Islam hanya mahu memastikan Islam terjamin , itu sahaja . Malah Tok Guru sangat bersedia untuk bersama dengan agenda perubahan.

Bahkan perubahan kerajaan ( at - taghyir ) terlebih dahulu telah digerakkan oleh Tok Guru sejak lama dulu , ( disaat orang yang bercakap pasal perubahan hari ini dulunya tidak mahu perubahan kerajaan sebaliknya mempertahankan kerajaan tersebut ) . Justeru itu sangat tidak wajar menempelak Tok Guru kononnya menganggu plan perubahan kerajaan ini dan menganggap Tok Guru tak buat kerja apa -apa untuk perubahan .

Tajuk yang selayaknya untuk Harakah paparkan ialah " Kerajaan Baru mesti Lebih Baik dari Kerajaan Sedia Ada "

Saya sekali lagi sangat yakin , tajuk sedemikian akan dipersetujui oleh semua pihak . Soal kenapa Harakah cenderung menggunakan tajuk AMARAN sebagai muka depan tidaklah saya ketahui . Tetapi saya mengharapkan agar Harakah boleh memikirkan atau menilai kewajaran pandangan saya .

Sebelum ini , saya juga cenderung menganggap malah itulah yang dikehendaki oleh Tok Guru ( apabila Tok Guru menyebut soal Islam mesti dominan atau Islam mesti terjamin dan perkataan - perkataan sama erti dengannya ) bahawa ianya adalah satu peringatan juga nasihat agar Islam tidak dipersiakan . Saya juga pernah menyebutnya sebagai lafaz Ta'lik . ( dengan maksud hubungan dan gerakkerja kita ke arah merubah dan menubuh kerajaan baru mestilah menepati syarat kita bersama dalam - tahalluf siasi - jika tidak menepati syarat maka hubungan kerjasama kita terbubar / batal )

Terdapat Hadith Nabi saw. yang menjadi satu kaedah penting dalam Islam. Hadith ini riwayat Tarmizi (hadith hasan sahih)

الصّلْحُ جَائِزٌ بَيْنَ المُسْلِمِينَ. إلاّ صُلْحاً حَرّمَ حَلاَلاً أوْ أحَلّ حَرَاماً.

والمُسْلِمُونَ عَلَى شُرُوطِهِمْ، إلاّ شَرْطاً حَرّمَ حَلاَلاً أوْ أحَلّ حَرَاماً

Perjanjian adalah harus dikalangan muslimin kecuali perjanjian mengharamkan suatu yang halal atau menghalalkan suatu yang haram . dan Muslimin berpegang kepada syarat - syarat mereka kecuali syarat yang mengharamkan suatu yang halal atau menghalalkan suatu yang haram .

Apabila peringatan dan nasihat diberi , ia tidaklah bermakna kita benci atau semata - mata tidak bersetuju dengan pihak yang diberi peringatan atau nasihat . Nabi saw. pernah bersabda :

الدين النصيحة

Agama itu adalah Nasihat .